OBAT PINTAR


Suatu ketika seorang murid “SDS Harus Pintar” sebut saja namanya Goran merasa kesal dan jenuh untuk pergi belajar di sekolah. Walaupun demikian, toh setiap hari ia tetap berpamitan pada orang tuanya untuk berangkat ke sekolah. Namun rasa kesal dan bosan terus terbayang dalam pikirannya sehingga ia berbalik arah dan menghabiskan waktu di tempat lain ketimbang di sekolah. Goran merasa tersiksa selama belajar di sekolah alasannya hampir semua guru mata pelajaran mencemoohkan dia lantaran ia bodoh. Goran merasa para gurunya tidak mendukung dia dalam belajar, akan tetapi selalu meremehkan dia dan menganggap ia adalah orang yang paling bodoh di sekolah itu. Goran berpikir dari pada aku tersiksa selama berada di sekolah lebih baik aku mencari kesenangan lain di tempat lain. Seminggu telah berlalu Goran tak pernah nongol di sekolah.

Pada suatu kesempatan, orang tua mendapat kunjungan dari seorang guru. Tamu itu tidak lain adalah wali kelas dari Goran anak kesayangan mereka. Wali kelas itu mempertanyakan, apa alasan orang tua tidak mengizinkan

Goran untuk bersekolah di “SDS Harus Pintar”. Betapa kagetnya orang tua Goran. “Ternyata selama ini kita tertipu, bu!”. Kata ayah Goran kepada istrinya. Guru wali kelaspun bingung, lalu bertanya, apa sebenarnya yang telah terjadi pak? Mama Goran menyahut: “begini pak, sebenarnya selama ini anak kami Goran selalu pamitan sama kami hendak berangkat ke sekolah dan kami berpikir bahwa selama ini ia belajar seperti biasa di sekolah”. Dengan mata berkaca-kaca ayah Goran berkata: “anak ini merepotkan orang tua saja, akan ku beri pelajaran berharga buat dia”. “Pak tak boleh menyelesaikan masalah ini dengan perasaan emosi, sebab ini bisa berakibat Goran tidak ingin bersekolah lagi”, kata wali kelas.

Beberapa saat kemudian, dengan wajah yang ceriah Goran memberi ucapan “selamat siang pap-mam”. Sesaat berselang wajah Goran berubah menjadi lusuh dan malu-malu karena di balik pintu ia melihat wali kelasnya yang tengah menatapnya. “ayo duduk” kata ayahnya dengan suara agak membentak. “Nak, kemana sebenarnya kamu, ini gurumu mancari kamu, katanya sudah seminggu kamu nda ke sekolahan” Tanya ibunya. Goran terdiam. “jawab….., apa yang terjadi?” kata ayahnya. Dengan tertunduk malu Goran menceritakan semua hal yang membuat ia malas ke sekolah. “malu pap-mam, masa di hadapan semua teman, aku dianggap murid yang paling bodoh oleh hampir semua guru”. Sang wali kelas pun mulai mengerti bahwa Goran diobok-obok oleh para guru. Sang wali kelaspun pamit pulang setelah semuanya menjadi jelas.

Ayah Goran turut merasa malu, karena anaknya dianggap murid yang paling bodoh. Ia akhirnya mendatangi semua dukun untuk mencari obat pintar. Hampir semua dukun merasa tak mampu mengatasi masalah ini. Ayah Goran mendapat informasi dari temannya bahwa ada seorang dukun yang sangat terkenal. Semua masalah kalau ditangani oleh dukun tersebut pasti beres. Di suatu sore, Goran bersama ayahnya mendatangi dukun tersebut. Ayahnya menceritakan semua masalah yang dihadapai oleh anaknya Goran. “kalau masalah ini sih, gampang pak. Aku sudah menangani masalah ini sudah………, ya sepuluh kali” kata sang dukun. “Delapan dari mereka berhasil dan dua gagal. Itu dikarenakan anaknya yang nda mau” lanjut sang dukun dengan nada bangga. “Jadi pak dukun siap membantu anak saya? tanya ayah Goran. “saya harus siap demi masa depan anak bapak” kata pak dukun. “tapi berapa bayarannya?” Tanya ayah Goran. “Nda mahal pak, ya…..hanya 2,5 juta sekali datang”. Kata pak dukun. “Oke, aku siap, berapapun biayahnya, yang penting anakku tidak lagi dianggap bodoh dan lebih dari itu, bisa meraih masa depan yang lebih baik” kata ayah Goran. “Kalau begitu besok kita mulai dan sekarang aku harus mencari semua ramuan yang perlu” sambung pak dukun. “Baik kalau begitu, kami permisi pak” kata ayah Goran.

Sang dukun mulai bingung apa yang harus dibuatnya. Sebenarnya dukun tersebut amat membutuhkan uang dan tak mampu mengatasi masalah itu. Ia terus berpikir bagaimana caranya bisa meyakinkan orang. Secara terpaksa ia harus berbuat sesuatu agar bisa mendapatkan uang.

Keesokan harinya Goran bersama ayahnya mendatangi pak dukun. Pak dukun sudah siap, duduk bersila, sebuah tungku mini di hadapannya dengan apai yang sedang menyalah.” Selamat sore pak” kata ayah Goran. Pak dukun seolah-olah tak mendengar dan penuh konsentrasi besemedi. Goran bersama ayahnya langsung menuju ruangan di mana pak dukun berada. Pak dukun kelihatan amat tenang, penuh konsentrasi dan meyakinkan. Perlahan ia membuka mata dan tampak Goran bersama ayahnya sudah berada di hadapannya. “Selamat datang pak, aku sudah menunggumu lama” kata pak dukun. “maaf ya pak, terlambat datang” sahut ayah Goran.

“Pak nda sabaran lagi ni” kata ayah Goran. “Oke, kalau begitu kita mulai” sahut pak dukun. Pak dukun kembali mememjamkan mata, dan membaca kata-kata majis “otak berotak, nalar bernalar…………datanglah…datanglah pada Goran… bodoh pergi…bingung berlalu…pintar datang……hai otak bertotak……nalar bernalar. Matahari benderang bersinar, bulan purnama menerangi pikiran Goran,……pintar... pintar…pintar…” lalu pak dukun mengambil secarik kertas dan menulis rajin belajar supaya pintar, lalu membakar kertas itu. Sejenak setelah itu pak dukun terdiam dan kembali berkonsentrasi. Ia lalu membuka mata perlahan dan berjabatan tangan dengan Goran. “selamat ya nak, kamu pasti akan pintar, dan ingat kamu juga harus giat belajar” kata pak dukun. “terima kasih pak, aku janji akan giat belajar” sahur Goran.

Hal yang sama berlangsung selama sebulan, namun tak ada tanda-tanda yang menunjukkan bahwa Goran semakin pintar, karena ia malas belajar. Ia hanya mengharapkan hasil kerja dukun. Nilai hariannya selalu di bawah nilai standar sekolah. Ayah Goran mulai gerah. Ia kembali mendatangi dukun itu dan meyampaikan kekecewaannya. Dengan nada dan suara yang tenang pak dukun mengatakan “ingat pak, keberhasilan belajar hanya bisa ditentukan oleh anak bapak sendiri, bukan saya…saya hanya membantu dan tanggung jawab penuh tetap berada di tangannya sendiri”. Ayah Goran terdiam…..”lalu bagaimana dengan uang yang telah saya bayarkan, akan tetapi nda’ ada hasilnya, pak” tanya ayah Goran dengan nada kecewa. “uang bapak adalah kelalaian anak bapak, uang bapak adalah kemalasan anak bapak, dan aku tidak bertanggung jawab apalagi mengembalikannya” sahut pak dukun dengan nada tegas.

Ayah Goran sangat kecewa, karena uangnya habis sementara anaknya tetap bodoh. Ketika ia hendak pulang, pak dukun menitipkan sebuah amplop kepada anaknya Goran yang isinya

JIKA INGIN PINTAR TIDAK ADA CARA LAIN SELAIN BELAJAR, MENDENGARKAN PENGAJARAN DARI GURU SECARA SERIUS bukan MENCARI DUKUN”……………

selamat belajar…… ya nak……. Jangan mengecewakan orang tuamu……….selamat belajar…kamu pasti bisa pintar………….

Komentar

Postingan populer dari blog ini

BUDIDAYA MERANTI

CINTA TERHALANG SIGNAL

FITRAH, FITNAH DAN FITNES